Batasan Definisi Petani (Peasent)

Sofyan Sjaf

Beberapa bulan yang lalu, penulis menghadiri seminar tentang seputar permasalahan petani-peternak yang diadakan oleh Fakultas Peternakan IPB.  Salah satu pembicara dalam seminar tersebut katanya ‘seorang petani-peternak’.  Sebelum memberikan komentarnya tentang seputar permasalahan petani-peternak, moderator menyampaikan biodata pembicara ‘petani-peternak’ tersebut.  Disebutkan dalam biodata tersebut, pembicara – peasent – beralamat di Villa Padjajaran Bogor dan mempunyai puluhan hektar tanah serta hasil produksi pertanian yang sudah memperoleh keuntungan yang lemayan besar”.

Ilustrasi dari pengalaman penulis di atas, menggambarkan definisi petani (peasent/peisan[1]) seringkali “didistorsikan” dari arti yang sesungguhnya.  Peng-usaha petani (farmer) seringkali disamakan dengan peasent, padahal dalam pendefinisian secara teoritis kedua istilah tersebut sangat jauh berbeda, baik dari tinjauan ideologi, ekonomi, geografis, sosial dan budaya.

Untuk itu, dalam tulisan ini, penulis mencoba memberikan batasan definisi peasent dari berbagai tinjauan teoritis beberapa ahli tentang masyarakat yang “bertradisi kecil” ini, sehingga tidak menimbulkan kerancuan terhadap definisi peasent yang sesungguhnya.  Secara garis besar, untuk mempermudah pema-haman dalam tulisan ini, penulis mencoba melakukan pendekatan definisi peasent berdasarkan pendekatan ideologi, geografis, ekonomi, dan sosial kebudayaan yang dimiliki oleh peasent.

Ideologi

Secara umum, ideologi dapat diartikan sebagai sistem kepercayaan yang menjadi anutan oleh masyarakat.  Berbeda dengan masyarakat umumnya, peasent dalam beraktivitas mempunyai pengertian-pengertian simbolik, suatu ideologi, yang menyangkut kodrat pengalaman-pengalaman manusiawi.[2] Sehingga ideo-logi petani menurut Wolf[3], terdiri dari: (1) perbuatan-perbuatan dan gagasan-gagasan, upacara dan kepercayaan; dan (2) perangkat-perangkat perbuatan dan gagasan itu untuk memenuhi beberapa fungsi.

Sebagai contoh, saat waktu panen padi tiba, berbagai ritual dilakukan oleh peasent yang mana merupakan tindakan atau kebiasaan-kebiasaan yang sejak lama dilakukan.  Tindakan atau kebiasaan ini menjadi semacam kepercayaan yang mereka anuti, sehingga jika tidak dilaksanakan terasa adanya ketidakseimbangan atau kekurangan.  Suatu ideologi bagi peasent mempunyai arti moral[4].  Ini berarti suatu idologi peasent menopang “cara hidup yang baik”, dan dengan demikian menopang ikatan-ikatan sosial yang mempersatukan masyarakat.  Selain itu, Wolf[5] menambahkan bahwa kehadiran ideologi sangat membantu menanggulangi ketegangan-ketegangan yang timbul pada waktu berlangsungnya transaksi-transaksi di antara orang-orang, dan memperkuat sentimen-sentimen yang menen-tukan kontinuitas sosial.

Geografis

Berdasarkan pendekatan geografis atau tempat kediaman peasent, sebagian besar para ahli sepakat bahwa peasent berkedudukan atau bertempat tinggal di pedesaan.  Mereka mengelompok dan mengolah lahan pertanian serta memanfaat-kan hasil-hasil pertanian sekedar untuk terpenuhinya kehidupan subsistensi mereka.  Menurut Marzali[6], berdasarkan dari beberapa studi teoritisnya, men-definiskan peasent sebagai masyarakat yang hidup menetap dalam komunitas-komunitas pedesaan (“masyarakat antara”) yang mengelolah tanah dengan bantuan tenaga keluarga sendiri; berhubungan dengan kota-kota pusat pasar, dan kadang-kadang kota metropolitan.

Sementara itu, berdasarkan pendekatan geografis, peasent menurut Scott[7] adalah mereka yang mode of production-nya dibidang pertanian dan tinggal di pedesaan.  Selanjutnya, Scott menambahkan bahwa desa bagi para peasent meru-pakan suatu kolektifitas (desa koorporat) yang kerjanya tipikal untuk menjamin suatu “pendapatan minimum” bagi para warganya, serta merupakan suatu unit fungsional fungsi-sungsi internalnya untuk meratakan kesempatan-kesempatan hidup dan resiko-resiko hidup para warganya.  Senada dengan Scott tentang tempat tinggal peasent, Kuntowijoyo[8] yang melakukan penelitian di daerah Jawa mengatakan bahwa peasent atau “wong cilik” bertempat tinggal di desa yang berbeda dengan kalangan atas atau “priyayi” di Jawa bertempat tinggal di kota.  Kondisi ini tercipta tidak lain merupakan sejarah panjang akibat dari koloni-alisme yang feodalistik.

Secara tegas, ciri-ciri masyarakat peasent dijelaskan oleh Shanin dalam kata pengantar Sajogyo pada buku “Perlawanan Petani”.  Terdapat 4 (empat) ciri-ciri peasent, yaitu: (1) satuan keluarga (rumah tangga) peasent adalah satuan dasar dalam masyarakat desa yang berdimensi ganda; (2) peasent hidup dari usaha tani, dengan mengolah tanah (lahan); (3) pola kebudayaan peasent berciri tradisional dan khas; dan (4) peasent menduduki rendah dalam masyarakat desa; mereka adalah “orang kecil” terhadap masyarakat di-atas-desa.

Memperkuat definisi di atas, Redfield[9] memberikan tambahan definisi.  Peasent atau “masyarakat kecil” menurutnya adalah orang-orang desa yang mengendalikan dan mengolah tanah untuk menyambung hidupnya dan sebagai suatu bagian dari ciri hidup lama yang melihat kepada dan dipengaruhi oleh kaum bangsawan atau atau orang kota yang cara hidupnya serupa dengan mereka namun dalam bentuk yang lebih berbudaya.

Sistem Ekonomi

Pendefinisian peasent dalam pendekatan sistem ekonomi sangat beragam, namun para ahli sependapat bahwa peasent pada dasarnya identik dengan keseder-hanaan, keterbatasan, dekat dengan garis subsistensi dan lain sebagainya.  Ini dapat dilihat dari batasan definisi yang sangat luas arti peasent dengan pendekatan ekonomi yang dikemukakan oleh Firth[10].  Menurutnya, sistem ekonomi peasent adalah satu sistem ekonomi dengan teknologi dan keterampilan sederhana, sistem pembagian kerja sederhana, hubungan dengan pasar yang sangat terbatas, alat pro-duksi dikuasi dan diorganisasi secara non-kapitalistik, dan skala produksi kecil.  Jadi, batasan ekonomi peasent menurut Fith, didalamnya  termasuk para nelayan dan perajin yang tinggal di pedesaan.

Penjelasan yang diutarakan oleh Fith ini, ditentang oleh Wolf dan Ellis[11] yang mengatakan bahwa peasent memiliki arti yang khas yaitu petani subsistensi yang hidup dari usaha pengelolahan tanah milik sendiri.  Oleh karena itu nelayan, perajin, dan petani kebun tidak termasuk ke dalam batasan definisi peasent.  Sehingga menurut  Wolf[12] peasent sebenarnya identik dengan usahatani berskala rumah tangga, sedangkan petani farmer identik dengan usahatani bersifat komer-siil.

Senada dengan Wolf dan Ellis, Scott[13] berpendapat bahwa peasent dalam bertani enggan mengambil resiko (averse to rish) dan lebih memusatkan diri pada usaha menghindarkan jatuhnya produksi, bukan kepada usaha memaksimumkan keuntungan-keuntungan harga.  Dalam arti, peasent cenderung dekat dengan garis subsis-tensi (dahulukan selamat), keamanan (security) dan kesejahteraan (wel-fare).  Sehingga, jika terjadinya perubahan unsur-unsur tersebut, akibat dari tidak “bersahabatnya” pelaksana aparatur desa (desa tidak lagi koorporat), maka akan terjadi perlawanan-perlawanan yang dilakukan oleh petani baik dalam bentuk terbuka maupun tertutup.  Dalam batasan kesederhanaan ini, Popkin[14] memberi-kan penjelasan mengenai peasent yang berbeda dengan Scott.  Menurutnya, meskipun peasent sangat miskin dan sangat dekat dengan garis bahaya, akan tetapi masih dijumpai peasent yang mempunyai kelebihan dan kemudian mela-kukan tindakatan-tindakatan investasi yang berisiko, seperti: investasi jangka panjang (anak).

Sosial-Kultural

Menjelaskan definisi peasent melalui pendekatan sosial-kutural, menurut Marzali[15], perlu untuk memperhatikan perkembangan sosial-kultur dari masya-rakat peasent, terdiri dari: (1) secara umum masyarakat peasent berada di antara masyarakat primitif dan masyarakat modern; (2) peasent adalah masyarakat yang hidup menetap dalam kominitas-komunitas pedesaan; dan (3) peasent berada pada tahapan transisi antara petani primitif dan farmer.

Dari ketiga perkembangan di atas, maka pendefinisian peasent untuk lebih tepatnya dapat dilihat dari hubungannya dengan kota untuk membedakannya dengan masyarakat primitif atau petani farmer. Seperti pembagian yang dilakukan oleh Marzali bahwa peasent adalah masyarakat yang hidup menetap di pedesaan, dan secara tepat Kroeber[16] mengatakan bahwa peasent hidup di pedesaan dan berhubungan dengan kota-kota pusat pasar, serta kadang-kadang kota metropolitan.

Sehingga, dapat dikatakan kehadiran peasent merupakan bagian atau sempalan dari budaya kota dimana ia berhubungan.  Selanjutnya, Marzali[17] meng-atakan bahwa terbentuknya kotalah yang membuat adanya peasant, dan dengan tegas sejak dulu Reidfield[18] mengatakan bahwa tidak ada peasent sebelum kota pertama muncul di muka bumi.  Hubungan peasent ini berbeda dengan masya-rakat primitif yang hidup terisolasasi dan tidak mempunyai hubungan secara sosial, ekonomi, politik, budaya dengan kota.

Kemudian, untuk membedakan pendefinisian antara peasent dan petani farmer berdasarkan batasannya dengan kota secara sosial-ekonomi-politik-budaya dapat dilihat dari sifat usaha pertanian mereka.  Sifat usaha pertanian peasent berupa pengolahan lahan/tanah dengan bantuan keluarga sendiri untuk meng-hasilkan bahan makanan bagi keperluan hidup sehari-hari keluarga petani tersebut (cara hidup subsistensi).  Sedangkan petani farmer sebaliknya, dimana pengolahan lahan pertanian dengan bantuan tenaga buruh tani, dan mereka menjalankan pro-duksi dalam rangka untuk mencari keuntungan yang mana hasil produksi perta-nian mereka di jual ke pasar untuk memperoleh uang kontan.

Dari penjelasan di atas, dengan beberapa pendekatan yang disajikan dapat-lah ditarik pemahaman bersama bahwa pelabelan “peasent atau petani” harus sesuai dengan terminologi yang jelas tentang “peasent atau petani” tersebut.  Mes-kipun demikian, ada beberapa hal yang belum masuk dalam kajian tulisan ini jika disesuaikan dengan konteks ke-Inodnesia-an mengenai “peasent atau petani” yaitu posisi buruh tani dan “petani” yang tidak mempunyai lahan tapi bekerja atau ber-mata pencaharian dari pertanian.  Apakah mereka dapat dikatan sebagai peasent atau tidak?  Untuk itu, diperlukan penelusuran lebih jauh lagi tentang batasan pen-definisian peasent sehingga mereka yang tergolong buruh tani dan petani yang tidak mempunyai lahan mempunyai kejelasan status pendefinisian.

Daftar Pustaka

Kuntowijoyo.  2002.  Radikalisasi Petani.  Penerbit Bentang – Yogyakarta.

Marzali, A.  xxxx. Konsep Peisan dan Kajian Masyarakat Pedesaan Di Indonesia.  Diterbitkan oleh Journal Antropologi No. 54.

Redfield, R.  1982. Masyarakat Petani dan Kebudayaan. Penerbit CV. Rajawali –Jakarta.

Scott, James C.  1981.  Moral Ekonomi Petani: Pergolakan dan Subsistensi di Asia Tenggara.  Pener-bit LP3S.  Jakarta.

Popkin, S.  1986.  Petani Rasional.  Penerbit Yayasan Padamu Negeri – Jakarta.

Wolf, E.R.  1985.  Petani: Suatu Tinjauan Antropologi.  Penerbit CV. Rajawali – Jakarta.


[1] Penggunaan istilah peisan oleh Marzali bertujuan untuk mempermudah ejaan bahasa bagi mereka yang disebut petani.  Peisan berasal dari kata nahasa nggris “peisant” dan bahasa Perancis “paysan”.

[2] Wolf, E.R.  1985.  Petani: Suatu Tinjauan Antropologi.  Penerbit CV. Rajawali – Jakarta.

[3] Ibid, hal. 173.

[4] Ibid, hal. 173.

[5] Ibid, hal. 174.

[6] Marzali, A.  dalam tulisan yang berjudul “Konsep Peisan dan Kajian Masyarakat Pedesaan Di Indonesia” diterbitkan oleh Journal Antropologi No. 54.

[7] Scott, James C.  1981.  Moral Ekonomi Petani: Pergolakan dan Subsistensi di Asia Tenggara.  Pener-bit LP3S.  Jakarta.

[8] Kuntowijoyo.  2002.  Radikalisasi Petani.  Penerbit Bentang – Yogyakarta.

[9] Redfield, R.  1982. Masyarakat Petani dan Kebudayaan. Penerbit CV. Rajawali – Jakarta.

[10] Firth dalam Marzali, A.  dalam tulisan yang berjudul “Konsep Peisan dan Kajian Masyarakat Pedesaan Di Indonesia” diterbitkan oleh Journal Antropologi No. 54.

[11] Wolf dan Ellis dalam Marzali, A.  dalam tulisan yang berjudul “Konsep Peisan dan Kajian Masyarakat Pedesaan Di Indonesia” diterbitkan oleh Journal Antropologi No. 54.

[12] Wolf dalam Marzali, A.  dalam tulisan yang berjudul “Konsep Peisan dan Kajian Masyarakat Pedesaan Di Indonesia” diterbitkan oleh Journal Antropologi No. 54.

[13] Scott, James C.  1993.  Perlawanan Kaum Tani.  Penerbit Yayasan Obor Indonesia – Jakarta.

[14] Popkin, S.  1986.  Petani Rasional.  Penerbit Yayasan Padamu Negeri – Jakarta.

[15] Marzali, A.  dalam tulisan yang berjudul “Konsep Peisan dan Kajian Masyarakat Pedesaan Di Indonesia” diterbitkan oleh Journal Antropologi No. 54.

[16] Kroeber (1948) dalam Marzali, A.  dalam tulisan yang berjudul “Konsep Peisan dan Kajian Masyarakat Pedesaan Di Indonesia” diterbitkan oleh Journal Antropologi No. 54.

[17] Marzali, A.  dalam tulisan yang berjudul “Konsep Peisan dan Kajian Masyarakat Pedesaan Di Indonesia” diterbitkan oleh Journal Antropologi No. 54.

[18] Reidfield (1953) dalam Marzali, A.  dalam tulisan yang berjudul “Konsep Peisan dan Kajian Masyarakat Pedesaan Di Indonesia” diterbitkan oleh Journal Antropologi No. 54.

35 Responses to “Batasan Definisi Petani (Peasent)”

  1. CHARLIE Says:

    ████████►BUY CIALIS◀████████…

    ▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲…

  2. COREY Says:

    Cialis UK

    Buynow it…

  3. RICARDO Says:

    .

    Buynow…

  4. LYNN Says:

    .

    Buygeneric meds…

  5. CHRISTIAN Says:

    Buyno prescription…

  6. FREDDIE Says:

    ..

    Buygeneric meds…

  7. BRETT Says:

    Buynow it…

  8. DENNIS Says:

    .

    Buygeneric drugs…

  9. JASON Says:

    zofran odt

    Buynow it…

  10. RANDALL Says:

    zyrtec in dialysis patients

    Buywithout prescription…

  11. ARTHUR Says:

    other names for trazodone

    Buyno prescription…

  12. LONNIE Says:

    quinapril

    Buyit now…

  13. NEIL Says:

    Zocor

    Buygeneric drugs…

  14. KARL Says:

    Vitamin B

    Buydrugs without prescription…

  15. ANTHONY Says:

    buy liposomal lidocaine 4% cream maxilene

    Buywithout prescription…

  16. ORLANDO Says:

    Zoloft

    Buyit now…

  17. JULIO Says:

    zyrtec anticolinergici effect

    Buyno prescription…

  18. CALVIN Says:

    gilbert’s syndrome tylenol

    Buygeneric meds…

  19. RAFAEL Says:

    Eye Drops

    Buynow…

  20. STEVEN Says:

    Risperdal

    Buygeneric meds…

  21. JULIUS Says:

    Ribavirin

    Buygeneric drugs…

  22. ALFONSO Says:

    Pyridium

    Buydrugs without prescription…

  23. JIMMY Says:

    Pyrantel Pamoate

    Buygeneric meds…

  24. JULIO Says:

    .

    Buynow it…

  25. CARLOS Says:

    Yaz

    Buygeneric pills…

  26. WENDELL Says:

    Buywithout prescription…

  27. JEREMY Says:

    ..

    Buyit now…

  28. CLAUDE Says:

    ..

    Buygeneric drugs…

  29. EUGENE Says:

    Buywithout prescription…

  30. KEITH Says:

    Buyit now…

  31. GEORGE Says:

    .

    Buyno prescription…

  32. RICKY Says:

    .

    Buygeneric drugs…

  33. WESLEY Says:

    .

    Buygeneric drugs…

  34. HARVEY Says:

    .

    Buygeneric drugs…

  35. JAIME Says:

    Buygeneric drugs…

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.


Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE